Apple Digugat karena Menawarkan Permainan Judi Online

Apple mungkin bukan perusahaan judi, tetapi gugatan baru dilayangkan kepada perusahaan raksasa ini bahwa mereka cukup terlibat dalam bisnis untuk menghadapi peraturan yang sama pada permainan judi. Gugatan perwakilan kelompok di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara Columbia menuduh mereka harus mematuhi undang-undang yang sama seperti operasi judi online, dan membayar kerusakan yang telah mereka lakukan di negara bagian yang tidak legal.

Apple Memfasilitasi Aplikasi seperti Judi Online

Dalam gugatan tersebut, penggugat menuduh “Zynga Casino Apps” melanggar undang-undang perjudian di sebanyak 25 negara bagian. Dengan mengizinkan aplikasi di App Store mereka, menuai imbalan dari transaksi mikro dan menyediakan alat pengembangan iOS, penggugat yakin Apple juga bertanggung jawab.

Mereka mencatat bahwa Apple “mengizinkan dan memfasilitasi perjudian ilegal dengan beroperasi sebagai kasino tidak berlisensi”. Meskipun game tersebut tidak menawarkan hadiah nyata, dengan mengizinkan pembelian koin atau chip dengan uang sungguhan pada game seperti poker atau blackjack, mereka yakin Apple dan Zynga menawarkan bentuk perjudian.

Gugatan itu mungkin ada benarnya di mana hal itu menyangkut Zynga. Meskipun tidak ada uang yang bisa dimenangkan dari permainan, kemenangan tentu saja memperpanjang waktu bermain. Dengan mengizinkan transaksi mikro untuk mendapatkan lebih banyak chip, pengembang game mungkin melanggar undang-undang anti-perjudian di sebanyak 25 negara bagian.

Apple sebelumnya berada di atas kewajiban hukum yang mungkin ditimbulkan oleh game Zynga di beberapa yurisdiksi. Pada Agustus 2019, aplikasi “permainan sosial” seperti Zynga Poker dibatasi untuk akun 17+ di “semua negara dan wilayah”. Upaya tersebut dilakukan secara khusus untuk membuat App Store aman untuk anak-anak, yang sebenarnya tidak boleh memainkan game slot SpongeBob 5-reel terbaru.

Dilihat dari keputusan hakim baru-baru ini, Apple mungkin sudah jelas di sini. Google dibebaskan dari hukuman ketika hakim federal California menolak gugatan terhadap perusahaan itu yang menuduh mereka bertanggung jawab atas kotak jarahan di Play Store. Hakim memutuskan Google dilindungi oleh Bagian 230 dari Communications Decency Act (CDA), yang mengatur bahwa penyedia platform tidak bersalah atas apa pun yang ditawarkan di toko mereka.

Dalam kasus itu, hakim mencatat bahwa penggugat dapat memperdebatkan kasus mereka dengan lebih baik, dan itu mungkin nasihat yang diambil penggugat Apple ini. Dengan menunjukkan perusahaan seperti Zynga mendapat bantuan dari Apple dengan alat pengembangan, dan dengan secara khusus mengutip bahwa Apple mendapat potongan dari keuntungan, mereka mungkin memiliki cukup uang untuk memenangkan gugatan.

Baca juga: Masa Depan Judi Online di AS Masih Tidak Pasti

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *