Casino Resort bergaya London bebas COVID Hadir di Makau

Dengan keadaan London yang sebenarnya sebagian besar berada di luar jangkauan wisatawan di tengah penguncian virus korona Inggris dan pembatasan perjalanan karena mutasi COVID-19 yang ganas di negara itu, Asia akan mendapatkan versinya sendiri dari ibu kota Inggris.

Casino Resort bergaya London di Makau bernama The Londoner Macao Casino Resort yang senilai 2 miliar dollar Amerika, akan dilengkapi dengan segala sesuatu berbau London mulai dari suite hotel David Beckham hingga Penjaga Scots, replika ukuran penuh Big Ben dan restoran Gordon Ramsay, akan membuka pintunya untuk para tamu.

Tapi mungkin tidak lebih hidup dari inspirasinya untuk sementara waktu.

Makau, yang bahkan belum melaporkan kasus COVID-19 sejak Juli, tetap tertutup untuk pengunjung kecuali dari daratan Cina. Lalu lintas turis China mengalir lagi tetapi tertinggal jauh dibelakang tingkat pra-pandemi karena rintangan prosedural baru terkait virus corona. Tahun Baru Imlek yang akan datang diperkirakan akan tenang di tengah kebangkitan infeksi di daratan.

Namun, pertanda jangka menengah hingga jangka panjang untuk The Londoner tetap positif, kata para analis.

Penjualan lokal barang-barang mewah melonjak 48% pada tahun 2020, menurut perkiraan oleh konsultan Bain & Co dan unit Alibaba Group Holding, sementara lalu lintas udara domestik telah pulih mendekati level sebelum COVID. Pertumbuhan ekonomi China yang bangkit kembali dan kenaikan yuan terhadap dolar juga mendukung persepsi akan tingginya permintaan perjalanan ke Makau.

“Investasi kami di The Londoner Macao adalah sinyal yang jelas bahwa kami yakin masa depan Macao sebagai salah satu tujuan wisata dan bisnis paling penting di dunia akan tetap berjalan,” kata Robert Goldstein, penjabat ketua dan kepala eksekutif Las Vegas Sands, pemilik resor, dalam pernyataan bulan lalu.

Pembukaannya dilakukan setelah Sands yang diam-diam meluncurkan The Grand Suites at Four Seasons pada bulan Oktober, menara hotel dengan 290 suite yang dihasilkan dari perubahan proyek kondominium yang sudah lama menganggur senilai $ 450 juta. Perusahaan, yang juga mengoperasikan The Venetian Macao dan The Parisian Macao, akan melaporkan hasil awal untuk properti baru dalam pembaruan kuartalan pada 27 Januari.

The Londoner juga merupakan hasil makeover.

Resor yang semula termasuk Shangri-La Hotel ini dibuka dengan tema Himalaya dan salah satu kasino nya masih mengusung nama Himalaya. Ketika kompleks dibuka tanpa Shangri-La, identitas generiknya diambil dari Cotai Central, dinamai menurut distriknya di Makau.

Sebagai bagian dari tema barunya, fasad resor sedang dibuat ulang agar terlihat seperti Istana Westminster. The Londoner Hotel, tahap pertama dari resor yang telah direnovasi, dibuat dengan menggabungkan kamar-kamar dari Holiday Inn dengan 1.200 kamar menjadi 600 suite. Resor ini juga akan mencakup 370 suite di The Londoner Court serta arena dan teater baru.

Pembukaannya dilakukan hanya seminggu setelah pemakaman pendiri Sands Sheldon Adelson, juga ketua, kepala eksekutif, dan pemegang saham pengendali perusahaan. Adelson, 87, meninggal 11 Januari.

Analis memperkirakan gangguan kecil di tengah transisi manajemen, mencatat bahwa Goldstein telah bekerja di perusahaan sejak 1995 dan bahwa keluarga Adelson mempertahankan kendali kepemilikan yang kuat.

“Kesehatan Tuan Adelson telah memburuk selama beberapa waktu dan transisi telah diantisipasi dan direncanakan dengan baik,” tulis analis Bernstein Vitaly Umansky dalam sebuah catatan kepada kliennya. “Sands memiliki tim manajemen yang kuat dan rencana suksesi internal sudah siap.”

Dia dan analis lainnya memperkirakan Sands dan empat dari lima operator game Macao lainnya akan melaporkan laba kotor sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi untuk kuartal Oktober-Desember.

Meskipun pendapatan kotor perjudian kota turun 71,1% menjadi 20,87 miliar pataca ($ 2,61 miliar) untuk periode dari tahun sebelumnya, itu merupakan peningkatan besar dari gabungan 8,12 miliar pataca operator untuk dua kuartal sebelumnya. Dengan aliran tinta merah yang terhambat oleh kembalinya pengunjung China, keenam operator telah mengumumkan bahwa mereka akan membayar bonus khusus kepada staf.

Harapan untuk perbaikan keuangan lebih lanjut pada kuartal ini dan kemungkinan kuartal berikutnya terbatas. Tapi pandangan di luar itu terlihat lebih menjanjikan.

“Kami melihat peningkatan fungsi langkah yang kuat dimulai pada (paruh kedua 2021) karena kendala terkait COVID, khususnya hambatan terkait perjalanan, mulai berkurang,” kata Umansky dalam laporan lain.

Saingan Sands SJM Holdings dan Galaxy Entertainment Group memposisikan diri mereka untuk naik rebound dengan pembukaan properti mereka sendiri di akhir tahun. Lonjakan kapasitas akan membantu mendorong pertumbuhan pendapatan untuk pasar, menurut analis Morgan Stanley Praveen Choudhary.

Beberapa tren eksternal juga harus menguntungkan kasino Makau. Dengan pembatasan perjalanan terkait COVID yang menghambat perjalanan Tiongkok ke negara lain dan wabah serta tindakan baru oleh Beijing untuk mencegah mereka memeriksa kasino di tempat lain, Makau akan menonjol sebagai pilihan mudah bagi orang Tiongkok dengan uang tunai untuk dibelanjakan.

Memperhatikan hukuman baru pada perjudian online serta mengatur perjalanan perjudian ke luar negeri, Choudhary mengatakan dalam laporan 7 Januari, “Kami berharap onshoring dari luar negeri (Singapura, Kamboja, Filipina) bermain game kembali ke Makau untuk mendorong kenaikan lebih lanjut.”

Dia memperkirakan pendapatan perjudian kotor menjadi tiga kali lipat tahun ini dari 60,4 miliar pataca menjadi 188,95 miliar pataca, yang masih akan menjadi sepertiga di bawah level kota pada tahun 2019. Tahun depan, pendapatan hampir menutup kesenjangan dengan mencapai 275,87 miliar pataca.

Baca Juga: TCSJohnHuxley Memasok Produk untuk Peningkatan Solaire Resort & Casino

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *