CDC Resmi Mengatakan Casino Bebas Rokok adalah Kunci Utama saat Pandemi

Seorang pejabat di Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) mengatakan minggu ini bahwa lebih banyak kasino yang bebas rokok adalah lapisan perak dari pandemi COVID-19.

Dr. Brian King, wakil direktur penelitian di Kantor CDC untuk Merokok dan Kesehatan, mengatakan lebih dari 200 kasino komersial dan kesukuan telah dibuka kembali sebagai fasilitas bebas rokok.

Pandemi COVID-19 telah mengakibatkan peningkatan adopsi kasino bebas rokok, yang tentunya merupakan lapisan perak dalam konteks pandemi, ”kata King.

Ketika kasino komersial di Atlantic City dan Pennsylvania diizinkan dibuka kembali musim panas lalu, pejabat negara bagian mewajibkan merokok untuk sementara waktu dilarang. Pennsylvania dan New Jersey masing-masing menempati peringkat kedua dan ketiga di belakang Nevada dalam hal pendapatan permainan kotor yang dihasilkan oleh kasino mereka.

Sebelum pandemi, hingga 50 persen dari lantai kasino Pennsylvania, dan 25 persen dari ruang casino Atlantic City, dapat dialokasikan untuk merokok.

Gerakan Nasional Negara Bagian di Amerika untuk Industri Casino

Sementara casino Nevada terus mengizinkan merokok, tempat permainan di negara bagian lain telah mengikuti New Jersey dan Pennsylvania dalam melarang konsumsi tembakau dalam ruangan. Suku-suku asli Amerika, yang tidak harus mematuhi perintah negara, juga membuat banyak casino suku mereka bebas rokok.

Menurut daftar yang dikelola oleh American Nonsmokers ’Rights (ANR), ada ratusan kasino yang saat ini beroperasi bebas asap rokok, atau memiliki bagian di mana penjudi dapat bermain tanpa asap. Daftarnya bisa diakses di sini.

“Kami merayakan pengumuman yang kami lihat di media sosial dan dalam berita bahwa berbagai tempat perhotelan dan permainan bermaksud untuk membuka kembali pintu mereka dengan kebijakan udara dalam ruangan bebas asap rokok,” kata ANR pada tahun 2020. “Kami terutama ingin memberi pengakuan kepemimpinan yang kuat dari suku-suku yang berdaulat untuk membuka kembali banyak casino sebagai tempat bebas asap rokok demi keselamatan dan kesejahteraan staf dan pelanggan. “

Dr. King mengatakan dampak positif dari lebih banyak kasino bebas rokok berpotensi melampaui memerangi virus corona.

“Ini jelas merupakan kemenangan kesehatan masyarakat dan menunjukkan manfaat tambahan tidak hanya melindungi pekerja, tetapi juga pelanggan,” jelas King. “Jika semua casino ini tetap bebas asap rokok pasca-COVID-19, ini dapat memiliki dampak yang tak terukur dalam hal tidak hanya melindungi publik yang menghadiri tempat-tempat ini, tetapi juga pekerja yang bekerja delapan jam atau lebih per hari di lingkungan ini, King menyimpulkan.

Pemain Judi Suka Merokok

Prevalensi merokok di antara orang dewasa AS telah menurun secara dramatis selama beberapa dekade. CDC mengatakan 14 persen orang dewasa AS berusia 18 tahun atau lebih saat ini merokok. Itu setara dengan sekitar 34,1 juta orang Amerika yang pernyataan perokok.

Sementara sebagian besar penduduk AS bukan lagi perokok, di casino mereka mewakili bagian demografis yang lebih besar.

Tentu saja, ada persepsi bahwa perokok adalah penjudi yang benar-benar serius, dan saya pikir itu pasti menjadi faktor dalam persepsi ini bahwa orang yang merokok, meski secara numerik mereka adalah minoritas dari basis pelanggan, mereka dapat menghasilkan lebih banyak pendapatan kasino, David Schwartz, sejarawan game dan mantan profesor UNLV menjelaskan.

Itulah mengapa Schwartz percaya bahwa merokok akan menghasilkan banyak kasino yang saat ini bebas rokok di dalam ruangan.

“Secara historis, operator Casino yang melarang merokok karena ada pemblokiran untuk TV positif antara merokok dan perjudian,” katanya.

Baca juga:Operator Kasino Vietnam Mencari Bantuan saat Pandemi Corona

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *