Hubungan Spesial antara Judi online dan Transaksi Online

Pertumbuhan layanan transaksi online menciptakan peluang baru bagi pedagang untuk menjual produk dan layanan mereka. Salah satunya adalah sektor judi online yang berkembang pesat yang telah mengambil alih sejumlah negara Afrika.

Yang selanjutnya mendorong pertumbuhan tersebut adalah penetrasi internet yang cepat. Konsumen kini memiliki akses mudah ke layanan taruhan olahraga online bahkan di daerah terpencil. Negara-negara seperti Nigeria, Kenya, Ghana, Uganda, Senegal, Republik Demokratik Kongo, dan Tanzania melihat ekspansi besar dalam taruhan olahraga dan bentuk perjudian lainnya.

Bertaruh pada liga sepak bola utama Eropa, serta tim lokal dan nasional, telah menjadi industri jutaan dolar. Sebagian besar taruhan ini dilakukan pada ponsel dengan penelitian yang menunjukkan bahwa platform seluler dengan cepat menjadi alat perjudian yang disukai.

Ukuran gabungan industri perjudian di Kenya, Nigeria, dan Afrika Selatan diproyeksikan bernilai USD $ 37 miliar pada tahun 2018. Di Kenya saja, sebuah studi tahun 2017 menemukan bahwa sekitar 2 juta orang terlibat dalam taruhan olahraga berbasis seluler.

Perkembangan taruhan adalah salah satu konsekuensi yang tidak disengaja dari pertumbuhan layanan uang seluler yang telah lepas landas di belakang dorongan untuk inklusi keuangan. Sejak 2014, platform telepon seluler telah dianggap sebagai kunci untuk meningkatkan inklusi keuangan di benua itu. Tapi kemungkinan ini tidak pernah dibayangkan. Namun, inklusi keuangan tetap menjadi titik tindakan karena mayoritas orang dewasa Afrika tidak memiliki rekening bank.

Tapi sudah saatnya pemerintah menyadari skala masalah yang telah dibuat.

Generasi Muda Pemain Judi Online

Pendukung taruhan olahraga berbasis seluler di Afrika akan memberi tahu Anda betapa bagusnya hal itu untuk benua itu. Mereka mencantumkan sejumlah manfaat perjudian termasuk peningkatan peluang kerja, uang mudah bagi mereka yang berpenghasilan rendah, pendapatan pajak untuk pemerintah, dan pertumbuhan ekonomi secara umum.

Apa yang tidak mereka bicarakan adalah pengaruh taruhan yang menghancurkan pada banyak dari mereka yang berpartisipasi di dalamnya, lebih dari setengahnya berusia di bawah 35 tahun.

Ini sangat bermasalah di Afrika karena benua itu memiliki populasi termuda di dunia. Lebih dari 420 juta orang Afrika berusia antara 15 dan 35. Di atas pengangguran ini sangat tinggi. Sekitar 35% kaum muda Afrika menganggur. Hanya satu dari enam pemuda Afrika yang bekerja dengan upah yang menguntungkan.

Para pemuda yang menganggur dan setengah menganggur ini dengan mudah dirangsang oleh olahraga yang merupakan kegemaran utama di benua itu. Dan taruhan tampaknya menawarkan jalan keluar dari kemiskinan.

Dalam lingkungan seperti ini, mudah untuk melihat bagaimana proposisi nilai taruhan olahraga berbasis seluler begitu menarik bagi kaum muda mengingat taruhan sekecil USD $ 1 dapat menghasilkan kemenangan sebesar USD $ 500.

Di Nigeria, 60 juta orang berusia antara 18 dan 40 menghabiskan hingga USD $ 5 juta untuk taruhan olahraga setiap hari. Mayoritas adalah kaum muda yang menganggur atau setengah menganggur yang mempertaruhkan rata-rata USD $ 8,40 setiap hari.

Konsekuensi dari Taruhan Berbasis Seluler

Studi di Kenya menunjukkan bahwa kebanyakan orang yang terlibat dalam taruhan berbasis seluler melakukannya meskipun ada bahaya yang melekat.

Salah satu bahayanya adalah kaum muda berpenghasilan rendah sering meminjam uang untuk berjudi. Ini menempatkan mereka dalam siklus hutang yang tak kunjung habis. Kenaikan tingkat hutang memperparah situasi yang sudah mengerikan – 40% orang di Afrika hidup dengan kurang dari USD $ 1,90 sehari.

Terlepas dari implikasi yang menghancurkan dari taruhan olahraga melalui platform ponsel, praktik tersebut telah menjadi kecanduan yang tak tertahankan di seluruh benua. Ini mengkhawatirkan mengingat taruhan telah dikenali sebagai gangguan perjudian.

Konsekuensi yang tidak Diinginkan

Inklusi keuangan dua dekade lalu – gagasan bahwa individu dan bisnis harus memiliki akses ke bank, credit unions, dan lembaga keuangan – digembar-gemborkan sebagai pemicu yang paling ditunggu untuk pertumbuhan ekonomi Afrika.

Teknologi telepon seluler memungkinkan mereka yang berpenghasilan rendah, banyak di antaranya tinggal di negara yang rentan secara ekonomi dan terkena dampak konflik, untuk mengakses layanan keuangan. Dan populasi yang muda dan sangat melek seluler, ditambah ketersediaan telepon seluler yang terjangkau telah menyebabkan pertumbuhan layanan uang seluler yang fenomenal di negara-negara dengan penetrasi bank yang rendah.

Meskipun hal ini berdampak positif pada perekonomian di seluruh benua Afrika, hal ini juga memiliki pengaruh yang tidak diinginkan pada orang-orang miskin. Hal ini berisiko diabaikan karena inklusi keuangan masih didukung oleh organisasi multilateral, pemerintah, bank sentral, dan pelaku sektor swasta. Ini juga termasuk dalam tujuh dari 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB.

Pemerintah perlu menyadari bahwa, meskipun, sebagian besar, inklusi keuangan melalui uang seluler memiliki dampak positif, namun ada juga sisi negatifnya. Pertumbuhan eksponensial telepon seluler telah berkontribusi pada prevalensi taruhan yang lebih tinggi dan meningkatnya kecanduan judi di Afrika.

Baca juga:Penelitian Terhadap Judi Online Lepas Pantai (Offshore Gaming)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *