Klub Sepak Bola akan dilarang Mempromosikan Judi Bola di Media Sosial karena Cuitan Arsenal

Klub-klub top Inggris telah didesak untuk berhenti menautkan ke situs web judi bola dari saluran media sosial mereka karena potensi bahaya yang dapat ditimbulkannya.

Sekelompok 50 mantan pecandu dan lainnya yang terpengaruh oleh perjudian telah menulis kepada 11 tim di Liga Premier, EFL dan Liga Utama Skotlandia.

Mereka menyoroti bagaimana klub menawarkan peluang pertandingan dan tautan ke situs taruhan saat mengungkapkan susunan pemain awal di Twitter.

Iklan tersebut juga menuai kritik dari beberapa pendukung sepak bola.

Surat Terbuka untuk Klub Sepak Bola tentang kerjasama dengan Judi Bola Online

Dalam surat terbuka yang ditujukan kepada para klub sepak bola, yang mendapat dukungan dari anggota parlemen dan dokter terkemuka, mengatakan kelompok itu “tertekan” melihat jenis iklan ini, yang “sulit bagi kita yang kecanduan atau dalam pemulihan”.

Mereka juga khawatir hal itu dapat memengaruhi anak-anak yang menggunakan situs media sosial tanpa kontrol usia.

Ke-11 klub yang telah ditulis oleh grup ini adalah: Manchester City, Arsenal, Celtic, Leicester City, Newcastle United, Burnley, Watford, Norwich City, Nottingham Forest, Birmingham City dan Coventry City.

Grup tersebut telah menyoroti tweet pra-pertandingan yang mereka klaim “mendorong” penggemar untuk memasang taruhan pada tim mereka dan mempromosikan taruhan gratis dengan mitra perjudian klub.

Liga Premier dan Liga Sepak Bola Inggris (EFL) mengatakan klub mereka mematuhi peraturan, dengan EFL menambahkan hubungan “saling menguntungkan” dengan industri perjudian dilakukan dengan “cara yang bertanggung jawab”.

Dikoordinasikan oleh badan amal Big Step, kelompok tersebut mendapat dukungan dari anggota parlemen Carolyn Harris, Iain Duncan Smith dan Ronnie Cowan, dan mengatakan klub harus “menghentikan praktik ini segera untuk mencegah bahaya perjudian”.

Surat itu menambahkan: “Sangat menyakitkan melihat merek terkait dengan kerugian yang tak terbayangkan saat melakukan sesuatu yang sederhana seperti memeriksa susunan pemain tim mereka di Twitter.

“Kami berharap Anda akan menanggapi permintaan ini dengan serius dan kami berharap dapat segera melihat saluran media sosial Anda bebas dari promosi perjudian langsung.”

Manchester City dan Newcastle United menolak berkomentar saat dihubungi oleh BBC Sport.

Namun juru bicara Arsenal mengatakan: “Kemitraan kami dengan SportsBet didirikan atas komitmen bersama untuk mempromosikan perjudian yang aman dan bertanggung jawab. Kami senang bermitra dengan organisasi terkemuka industri yang mengambil tanggung jawab sosial dan peraturannya dengan sangat serius.

“Kami akan mendorong siapa pun yang berjuang dengan perjudian untuk mencari dukungan rahasia dan profesional di www.gamstop.co.uk.”

Seorang juru bicara Coventry City menambahkan: “Sejalan dengan panduan Liga Sepak Bola Inggris, klub dan BoyleSports bekerja sama untuk memastikan bahwa promosi produk perjudian dilakukan secara bertanggung jawab dan sejalan dengan semua perizinan yang sesuai dan pedoman peraturan.

“Klub telah mendukung Pekan Perjudian yang Bertanggung Jawab dan penting bahwa klub sepak bola memainkan peran mereka dalam mendorong para penggemar yang memilih untuk berjudi bola untuk melakukannya dengan cara yang aman.”

Seorang juru bicara Watford mengatakan kesepakatan itu “bukan dukungan dari perilaku sembrono” dan menambahkan: “Sebaliknya, pada kenyataannya. Sportsbet sangat proaktif dalam mendukung sikap yang lebih aman dan lebih bertanggung jawab terhadap perjudian.

“Watford selama beberapa waktu telah berdialog dengan mereka yang berada di belakang aplikasi RecoverMe dan akan terus mendukung pengembangan layanan dukungan khusus industri yang mereka tawarkan.”

Juga dipahami bahwa Norwich City mempromosikan perjudian yang bertanggung jawab sebagai bagian dari kesepakatan mereka dengan mitra taruhan mereka.

BBC Sport belum mendapat tanggapan dari lima klub lainnya.

Baca juga: Meninjau Liga Premier dan Taruhan Terbaik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *