Komisi Perjudian Inggris Memperingatkan Manajemen Caesars Setelah Pencatatan Denda

Komisi Perjudian Inggris (UKGC) menjatuhkan denda peraturan terbesarnya ketika menghukum Caesars Entertainment dengan rekor £ 13 juta ($ 18,2 juta USD) pada bulan April tahun lalu. Tetapi regulator permainan Inggris belum selesai.

Investigasi yang sedang berlangsung terhadap Caesars telah mengakibatkan banyak eksekutif dengan izin Lisensi Manajemen Pribadi (PML) tunduk pada tindakan regulasi. Itu menurut pengumuman UKGC minggu ini

Regulator mengatakan tujuh pemegang PML menerima peringatan lisensi, dua menerima surat perilaku, dan tiga pemegang lisensi PML menyerahkan hak mereka untuk terlibat dalam operasi permainan. Penerima lisensi lain kehilangan lisensinya saat dalam penyelidikan, dan PML lainnya dicabut setelah gagal membayar biaya tahunan.

Akhirnya, 18 individu PML lainnya menerima surat tentang bagaimana meningkatkan perilaku bisnis mereka.

“Semua pemegang lisensi pribadi harus menyadari bahwa mereka akan dimintai pertanggungjawaban, jika sesuai, atas kegagalan regulasi dalam operator yang mereka kelola,” kata Direktur Eksekutif UKGC Richard Watson.

Caesars mengoperasikan tujuh klub kasino di Inggris. Yang terbesar adalah Empire Casino di Leicester Square London. Ruang permainan berukuran 20.400 kaki persegi dan menawarkan 130 mesin slot dan 50 permainan meja.

Pelanggaran Caesars

Pada bulan April 2020, divisi Caesars UK menerima catatan denda UKGC setelah penyelidikan menemukan bahwa operator kasino mengalami “kegagalan sistemik”. Komisi menyimpulkan bahwa Caesars “harus menerapkan serangkaian perbaikan mengikuti katalog tanggung jawab sosial, pencucian uang, dan kegagalan interaksi pelanggan.”

Komisi memutuskan bahwa Caesars mengizinkan penjudi untuk bertaruh £ 820.000 dan kehilangan £ 240.000 tanpa menyelidiki sumber dana pelanggan. VIP lain, yang dikenal sebagai penjudi berisiko, menghabiskan £ 795.000. Caesars tidak menyelidiki kekayaan atau sumber dana individu.

UKGC juga menemukan bahwa seorang wanita yang mengatakan bahwa dia bekerja sebagai pelayan diizinkan untuk berjudi £ 87.000 tanpa ditanyakan Caesars kepadanya tentang bankrollnya yang cukup besar.

Adapun pencucian uang, Caesars dilaporkan mengizinkan pelanggan untuk memindahkan £ 3,5 juta melalui kasino tanpa meneliti sumber dan aliran dana.

Kegagalan dalam kasus ini sangat serius. Budaya menempatkan keselamatan pelanggan di jantung keputusan bisnis harus ditetapkan dari bagian paling atas di setiap perusahaan, dan Caesars gagal melakukan ini, ”kata Neil McArthur, kepala eksekutif UKGC, pada saat itu.

Sebagai hasil dari penyelidikan, tiga manajer senior Caesar menyerahkan lisensi pribadinya tahun lalu.

Perbaikan Peraturan

Inggris sedang meninjau kebijakan dan peraturan perjudian. Kritik terhadap Undang-Undang Perjudian 2005 – dan ada banyak – mengatakan perjudian di Inggris telah merugikan masyarakat.

Anggota parlemen John Whittingdale ditunjuk sebagai kepala baru tinjauan minggu ini. Departemen Digital, Budaya, Media, dan Olahraga Inggris (DCMS) mulai menyelidiki musim gugur lalu. Whittingdale adalah anggota DCMS, dan dukungannya di masa lalu terhadap industri game menuai kritik.

“Ketika dia diangkat ke DCMS pada tahun 2015, secara luas diprediksi bahwa dia akan lunak dalam perjudian, dan memang begitu. Sementara UU Perjudian sedang ditinjau, saya berharap ada seseorang yang setidaknya berpikiran terbuka, ”kata anggota parlemen Ronnie Cowan, yang merupakan wakil ketua Kelompok Parlemen Partai Kerusakan Terkait Perjudian.

Baca juga:Caesars dipilih sebagai Provider Casino Paling Bertanggung Jawab di AS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *