Label Peringatan untuk Judi Online Sulit Menemukan Acara Studi

Sebuah survei judi online yang dilakukan oleh para peneliti di University of Warwick dan CQUniversity Australia menganggap label peringatan dan informasi tentang risiko judi online sulit ditemukan dan mudah disalahpahami.

Label Peringatan Tidak Efektif dan Sulit Ditemukan

diterima oleh jurnal Behavioral Science and Policy, studi ‘Sikut versus lumpur dalam label peringatan judi online’ menunjukkan cara operator judi online Inggris menyajikan informasi tentang risiko perjudian. Menurut penelitian, itu “tidak efektif dan terlalu sulit ditemukan”. Para peneliti memeriksa bagaimana situs web memberi tahu para pemain tentang risiko perjudian.

Peneliti di University of Warwick dan CQUniversity Australia mensurvei 363 game roulette online di situs judi online dari 26 operator besar. Studi tersebut mengungkapkan bahwa label peringatan dan informasi tentang risiko tidak dapat diakses dengan mudah.

Label Peringatan Judi Online Muncul di Layar Terpisah

Dr. Lukasz Walasek dari Departemen Psikologi Universitas Warwick, yang merupakan bagian dari tim peneliti berkata: “Sulit membayangkan bahwa informasi ini bisa jadi kurang ‘mudah tersedia’ daripada yang kami amati.”

Informasi tentang risiko pemain judi hanya dapat ditemukan ketika membuka setidaknya satu layar lagi. Tindakan ini membutuhkan 1,3 klik mouse dari tabel roulette utama. Studi tersebut menunjukkan bahwa label yang berisi informasi peringatan ditampilkan pada layar terpisah. Informasi tersebut ditampilkan secara acak di antara teks lainnya. Ini sering terdiri dari teks lengkap dengan rata-rata 2.078 kata. Label sering kali muncul dalam font atau akronim yang lebih kecil.

Dr. Philip Newall dari Laboratorium Riset Perjudian Eksperimental CQUniversity, yang berpartisipasi dalam proyek tersebut, mengatakan bahwa pelanggan online perlu diberi tahu dengan lebih baik dan diberikan informasi peringatan yang dapat dimengerti. Menurut dia, dengan adanya review UU Perjudian yang akan datang, regulasi yang lebih kuat perlu diterapkan.

Studi terbaru lainnya dari Stirling dan Universitas Glasgow mengungkapkan bahwa petaruh olahraga mengubah kebiasaan mereka selama penguncian. Menurut penelitian, 1 dari 3 petaruh olahraga mulai lebih sering bertaruh, dan 1 dari 6 mulai menikmati bentuk perjudian baru.

50% Pemain Judi Online Tidak Memahami Informasi

Formatnya terbukti 50% disalahpahami oleh pemain. Menurut penelitian sebelumnya, hanya 45,6% penjudi di Inggris Raya yang dapat menafsirkan informasi kembali ke pemain dengan benar.

Dalam 99,5% kasus, informasi menggunakan font sekecil mungkin, dan 99,7% font tidak dicetak tebal. Sebanyak 18,8% (1 dari 5 kasus), informasi diberikan melalui akronim, tanpa informasi maknanya. Misalnya: “RTP adalah 97.2973”.

Studi tersebut menunjukkan bahwa 357 game (98,3%) menggunakan dua format yang kurang optimal yang diizinkan oleh Komisi Perjudian, yaitu “format kembali ke pemain”. Contoh: “game ini memiliki persentase pembayaran rata-rata 90%”.

Tidak ada situs web yang menggunakan format house-edge. Contoh: “permainan ini menyimpan rata-rata 10% dari semua uang yang dipertaruhkan”. Format ini dianggap lebih bisa dimengerti. Perusahaan diperbolehkan memilih salah satu dari dua format.

Baca juga: Judi online Perancis Menghasilkan Rekor Pendapatan 1,74 miliar Euro di 2020

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *