Las Vegas Sands Corporation Mengincar Investasi Asia di Masa Depan

Lebih dari seminggu setelah menandatangani kesepakatan untuk keluar dari pasar Casino Amerika dan Las Vegas Sands Corporation kini dilaporkan mengumumkan bahwa mereka akan mengalihkan perhatian sepenuhnya ke Asia dan mungkin menginvestasikan lebih banyak uang tunai ke fasilitasnya di Makau dan Singapura.

Menurut laporan dari GGRAsia, operator menyetujui pengaturan senilai $ 6,25 miliar minggu lalu yang akan membuatnya melepas Sands Expo dan Convention Center serta The Venetian Resort Hotel Casino di dekatnya dengan 3.000 kamar hotel The Palazzo. Sumber merinci bahwa pemahaman ini ditakdirkan untuk melihat perusahaan meninggalkan pasar casino berbasis darat Amerika Serikat sama sekali meskipun mempertahankan kantor pusat globalnya di Las Vegas.

Spekulasi Asia – Singapura

Patrick Dumont menjabat sebagai Presiden dan Chief Operating Officer untuk Las Vegas Sands Corporation dan dia dilaporkan menggunakan Forum Akses Manajemen Permainan, Penginapan, Restoran, dan Hiburan JP Morgan kemarin untuk menjelaskan bahwa perusahaannya sekarang tertarik untuk menginvestasikan uang tambahan ke Singapura yang sudah berjalan. fasilitas 2.560 kamar Marina Bay Sands. Eksekutif tersebut konon menyatakan bahwa ini akan menjadi tambahan dari sekitar $ 3,3 miliar yang telah disetujui perusahaan Nevada untuk dibelanjakan guna membawa menara hotel keempat ke pembangunan ikonik sebagai bagian dari persyaratan yang melekat pada pembaruan lisensi baru-baru ini.

Tujuan ambisius di Asia

Dumont dilaporkan memberi tahu investor bahwa dia merasa ‘sangat terhormat telah mencapai kesepakatan’ untuk memperpanjang lisensi casino operator di Singapura hingga akhir 2030 dan sekarang akan mencari untuk ‘berinvestasi secara signifikan di menara yang ada’ untuk memastikan kelima menara tersebut. -Tempat bintang Marina Bay Sands ‘tetap kompetitif di masa depan.’

Renovasi Makau

Robert Goldstein (foto), Chairman dan Chief Executive Officer untuk Las Vegas Sands Corporation, juga berbicara di acara tersebut dan dilaporkan menyatakan bahwa perusahaannya ‘ingin menyebarkan modal dan menginvestasikan kembali’ ke Singapura dan Makau karena ‘laba atas investasi lebih tinggi’ daripada di Las Vegas. Karena itu dan dia konon meramalkan bahwa pejabat di yurisdiksi terakhir ini kemungkinan akan meminta operator ‘untuk membelanjakan lebih banyak dolar, dolar modal besar, untuk mengembangkan bisnis kami’ sebagai syarat untuk mempertahankan lisensi kasino untuk The Venetian Macao yang ada, The Plaza Macao , Sands Macao, The Londoner Macao, dan The Parisian Macao, yang akan berakhir pada Juni 2022.

Goldstein dilaporkan memproklamasikan…

“Kami yakin Makau adalah pasar yang berkembang pesat bagi kami, jauh melampaui apa yang kami lakukan sebelumnya, dan kami sangat ingin mengerahkan lebih banyak modal di pasar itu. Kami tidak khawatir tentang masalah lisensi Makau karena kami memiliki kepercayaan penuh pada lisensi Makau kami dan saya pikir kami akan terus berada di Makau selama beberapa dekade mendatang.”

Tembakan pelengkap

Untuk bagiannya dan Inside Asian Gaming melaporkan bahwa Goldstein juga mengungkapkan bahwa Las Vegas Sands Corporation secara bersamaan mencari ‘lebih banyak peluang di pasar lain di Asia’ meskipun baru-baru ini menarik diri dari perlombaan untuk mendapatkan lisensi resor casino terintegrasi yang akan datang di Jepang. Bos berusia 65 tahun itu konon lebih jauh menyatakan bahwa ‘mungkin ada hal lain yang terjadi di Asia yang oportunistik’ sambil menolak untuk mengesampingkan kemungkinan bahwa perusahaannya mungkin akan memperluas ke pasar Amerika Serikat lainnya seperti New York dan Texas atau meluncurkan layanan permainan dan taruhan olahraga online.

Baca juga:Tak Chun Group Akan Membuka Ruang VIP di dalam The Londoner Macao

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *