Pemain Singapura Tertipu Jutaan Dolar di Situs Judi Palsu

Singapura telah menyaksikan peningkatan jumlah penipuan yang melibatkan platform perjudian palsu.

Ada total 299 kasus tahunan yang dilaporkan, laporan meningkat 18 antara 2019 dan 2020. Korban penipuan hampir SGD15,4 juta (USD 11,6 juta).

Total, ada 83 kasus perjudian yang diselidiki polisi antara tahun 2019 hingga 2020.

Menurut laporan media, pelanggan situs palsu untuk membuka akun taruhan di platform mereka dan memanfaatkan perjudian yang akan membantu mereka mendapat untung lebih cepat.

Akun-akun itu kemudian akan dibekukan, membutuhkan lebih banyak uang untuk membukanya dan mencairkan kemenangan. Setelah uang diterima, situs tersebut akan tidur setelah pengguna dan semua komunikasi.

Baik korban penipuan maupun penipu tunduk pada Undang-Undang Perjudian Jarak Jauh Singapura. Orang yang membuka rekening dapat didenda hingga SGD5.000 atau penjara hingga enam bulan.

Namun, penduduk Singapura tidak dilarang berjudi. Faktanya, dua IR negara kota itu didukung oleh populasi game lokal selama Kuartal 3 dan Kuartal 4.

Marina Bay Sands di Las Vegas Sands mencapai $ 144 juta pada kuartal terakhir tahun 2020, naik 106% dari Q3. Analis memperkirakan Resorts World Sentosa Genting Singapura akan menampilkan hasil yang sama untuk Kuartal 4 saat perusahaan merilis laporannya pada bulan Februari.

Singapura memiliki komunitas ekspatriat besar yang masuk ke slot dan negara kotanya sedang berupaya membangun gelembung perjalanan dengan negara-negara terdekat, sehingga kemungkinan pasar Singapura akan mengalami pemulihan lebih lanjut.

Baca Juga: Mengapa New York Sangat Menginginkan Pelegalan Judi Online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *