Pemerintah Malaysia Meningkatkan Jumlah Undian Togel Meskipun Ada Sikap Anti-Judi Sekutu Islamis

Pemerintah Malaysia telah meningkatkan penarikan undian khusus yang akan dilakukan oleh perusahaan judi tahun ini, terlepas dari sikap anti-perjudian dari partai Islam Parti Islam SeMalaysia (PAS), yang merupakan bagian dari koalisi Perikatan Nasional (PN) yang berkuasa.

Menyusul satu tahun di mana pembatasan yang dipicu pandemi virus korona sangat menghambat ekonomi nasional, pemerintah Perdana Menteri Muhyiddin Yassin, yang didominasi oleh partai-partai Melayu-Muslim, memulihkan jumlah togel pengundian khusus menjadi 22 dalam satu tahun kalender. Ini jauh lebih tinggi dari jumlah undian yang diizinkan oleh administrasi Pakatan Harapan (PH) sebelumnya.

Baca Juga: Manila Melenggangkan Judi Online Untuk Mengimbangi Pembatasan Selama Pandemi

Seorang senator dari oposisi Partai Aksi Demokratik (DAP), Mr Liew Chin Tong, mengangkat masalah ini di Senat Malaysia minggu lalu, dan mendesak pemerintah untuk mengurangi jumlah pengundian khusus untuk meminimalkan penyakit sosial yang disebabkan oleh perjudian.

Perjudian dilarang dalam Islam, dan hasil dari perjudian didefinisikan sebagai pajak dosa, bersama dengan penjualan tembakau dan alkohol.

Kontribusi industri perjudian terhadap pajak dosa Malaysia telah meningkat selama bertahun-tahun.

Antara 2008 dan 2012, pemerintah mengumpulkan rata-rata RM1,26 miliar setahun dari industri tersebut. Mantan menteri keuangan Lim Guan Eng mengungkapkan pada 2019 bahwa pajak dosa yang dikumpulkan dari aktivitas perjudian pada tahun sebelumnya berjumlah RM4,5 miliar (USD1,4 miliar).

Pengundian khusus – yang merupakan tambahan khusus untuk tiga pengundian yang diizinkan secara teratur per minggu – biasanya melibatkan pot pemenang yang jauh lebih besar. Pemerintah mengenakan pajak tambahan pada mereka yang membeli tiket untuk undian khusus, memberikan pendapatan tambahan di atas pajak perjudian reguler.

Pengundian khusus pertama kali diperkenalkan selama masa jabatan perdana menteri Tun Dr Mahathir Mohamad pada tahun 1999, dengan hasil dari pengundian tersebut berkontribusi pada dana khusus untuk membantu mereka yang terkena dampak wabah virus Nipah di Malaysia pada tahun 1998.

Pengundian – 22 hari Selasa setahun – tetap sama selama dua dekade berikutnya, dengan hasil dikonsolidasikan dengan pendapatan pemerintah.

Tetapi ketika pemerintah PH, yang juga dipimpin oleh Dr Mahathir, memenangkan kekuasaan federal pada tahun 2018, pengundian dikurangi menjadi 11 pada tahun 2019 dan, selanjutnya, hanya delapan pengundian yang diizinkan untuk tahun 2020.

DAP, yang merupakan anggota PH, secara konsisten menentang pengundian khusus, khawatir bahwa peningkatan aktivitas perjudian dapat menyebabkan kecanduan judi.

Pengundian khusus, yang menyumbang RM80 juta dalam pendapatan tambahan untuk pemerintah pada tahun 1999, mencapai RM238 juta pada tahun 2017, dan rata-rata pendapatan sebesar RM200 juta setahun dalam beberapa tahun terakhir.

Pengungkapan Mr Liew di Senat membuat beberapa pemimpin PAS segera keberatan dengan peningkatan undian khusus. Para pemimpin PAS teratas dan mereka yang merupakan bagian dari administrasi PN sejauh ini tetap diam tentang masalah tersebut.

Kepala informasi PAS Kamaruzaman Mohamad mengatakan bahwa sikap anti-perjudian partainya tidak berubah, menunjuk ke Kelantan yang dikuasai PAS – di mana pemerintah negara bagian melarang segala bentuk perjudian.

Senator PAS Khairil Nizam Khirudin, sementara itu, meminta DAP bekerja sama dengan partai untuk membantu pemberantasan perjudian.

“Kami mengundang para pemimpin dari DAP, dan pihak lain di Pakatan Harapan atau Perikatan Nasional untuk menghilangkan semua aktivitas perjudian di Malaysia sama sekali,” kata Khairil Sabtu lalu (2 Januari).

Tetapi para analis mencatat bahwa PAS telah menunjukkan kesediaannya untuk menempatkan beberapa cita-cita politiknya di belakang layar setelah menjadi anggota pemerintah federal PN.

Direktur BowerGroup Asia Asrul Hadi Abdullah Sani mengatakan, partainya ingin lebih pragmatis saat berada di pemerintahan.

“Ini bukan pertama kalinya mereka menunjukkan bahwa mereka ingin mengutamakan kepentingan PN di atas kepentingannya sendiri,” kata Asrul Hadi.

Mr Asrul Hadi mengatakan partai tersebut mengambil langkah mundur dalam menuntut amandemen undang-undang pengadilan syariah Malaysia – untuk memberdayakan pengadilan Islam untuk juga memutuskan pelanggaran pidana tertentu. Ini adalah permintaan kontroversial yang sudah lama dipegang yang merupakan salah satu masalah utama yang merusak hubungan kerja antara PAS dan DAP yang dipimpin China pada tahun 2015.

“Saya tidak berpikir ini akan menjadi masalah besar atau masalah sama sekali selama pemilu. Secara teoritis, penarikan khusus hanya mempengaruhi komunitas non-Muslim, dan masalah ini tidak akan berdampak signifikan pada pemilih pedesaan Melayu,” kata Asrul Hadi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *