Proposal Perjudian Hawaii ditolak Badan Legislatif

Upaya untuk membawa perjudian resmi ke Hawaii telah gagal lagi di badan legislatif negara bagian. RUU jangka panjang mati di komite Senat yang pada akhirnya mungkin mengizinkan permainan di bagian dari Oahu.

Pada hari Kamis, Komite Urusan Hawaii Senat mengadakan sidang terjadwal mengenai RUU Senat (SB) 1321. Tetapi setelah kurang dari dua menit, sidang tersebut berhenti, dan Senat negara bagian Maile Shimabukuro (D- Waianae), ketua komite, menunda tagihan “tanpa batas waktu,” menurut surat kabar Honolulu Star-Advertiser.

Panitia tidak mengambil suara. Komite juga tidak membahas proposal tersebut, tambah laporan itu.

Di antara opsi permainan yang mungkin adalah bingo, kasino, pacuan kuda, atau lotre, tambah laporan itu.

Pada bulan Desember, Departemen Tanah Rumah Hawaii (DHHL) mengusulkan pembangunan kasino di Kapolei di pulau Oahu. Ini adalah kota terbesar kedua di pulau itu.

Pendapatan Perjudian adalah Cara untuk Membayar Pembangunan Hawaii

Jika pejabat negara telah menyetujui pembukaan resor casino di Oahu, itu mungkin menghasilkan pendapatan jutaan dolar. Uang itu bisa saja digunakan untuk menutupi sebagian biaya yang terkait dengan membawa orang Hawaii ke tanah leluhur, Yahoo News melaporkan.

Para pejabat memperkirakan negara bagian membutuhkan sekitar 6 miliar dollar AS untuk memenuhi kebutuhan lebih dari 28.000 penduduk asli Hawaii yang sedang menunggu tanah dan rumah. Beberapa dari “penerima manfaat” ini telah menunggu selama beberapa dekade, kata Yahoo News.

Menyusul pembubaran RUU Senat pada hari Kamis, Ketua Komisi Rumah Hawaii William J. Aila, Jr. mengatakan bahwa ada “secercah harapan,” mengingat amandemen yang diusulkan yang akan memungkinkan “Komisi dan penerima manfaat kami memiliki kewenangan untuk membuat permainan. operasi… untuk menciptakan sumber pendanaan infrastruktur yang konsisten.

“Hari ini, flicker itu mati,” Aila menambahkan dalam sebuah pernyataan. “Pendanaan adalah penghalang antara kepemilikan tanah mentah DHHL menjadi lahan yang dikembangkan dan cocok untuk homesteading.”

COVID Membuat Gambaran Keuangan Lebih Gelap di Hawaii

Gambaran keuangan negara memburuk selama setahun terakhir, berkat penurunan ekonomi yang terkait dengan pandemi COVID-19.

Namun terlepas dari kekurangannya, Hawaii terus mengalami penentangan terhadap properti perjudian komersial atau suku. Negara bahkan tidak memiliki lotere.

“Kami telah mendengar bahwa bermain game adalah sebuah proposal yang tidak disambut baik oleh komunitas kami,” kata William Aila. “Tapi sumber pendanaan yang konsisten untuk infrastruktur untuk mengembangkan banyak wisma masih menjadi teka-teki yang perlu dipecahkan.”

Baca juga:Masa Depan Judi Online di AS Masih Tidak Pasti

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *