Regulator Costa Rica, JPS, Menerima Lima Proposal untuk Judi Online

Regulator perjudian Costa Rica, Dewan Perlindungan Sosial (JPS), dilaporkan sedang meninjau beberapa proposal dari badan hukum nasional dan internasional untuk mengoperasikan judi online, termasuk taruhan olahraga dan lotere elektronik di negara Amerika Tengah.

JPS, yang dilaporkan secara eksklusif bertanggung jawab atas “’pembuatan, administrasi, penjualan, dan komersialisasi taruhan olahraga dan produk perjudian lainnya,’ meluncurkan proses konsesi perjudian online bulan lalu setelah badan tersebut mengumumkan akan menerima penawaran dari 16 Maret hingga 5 April , 2021.

Penawaran Diterima

Mengutip penyiar televisi Kosta Rika Teletica, SBC Americas melaporkan bahwa regulator perjudian menerima lima penawaran, sementara proposal diajukan oleh perwakilan hukum melalui surat resmi.

Berdasarkan laporan sebelumnya, Manajer Pemasaran JPS, Evelyn Blanco menjelaskan…

“Dewan Perlindungan Sosial adalah satu-satunya administrator yang terlibat dalam proses ini, perusahaan yang berpartisipasi disaring, dua perusahaan legal dipilih [di masing-masing modalitas], dua untuk taruhan, dua untuk lotere elektronik dan dua untuk permainan lotere (kartu gosok elektronik) . Perusahaan-perusahaan itu yang akan melapor ke JPS, tidak ada perantara di sini.”

Penawaran Diterima

Mengutip penyiar televisi Kosta Rika Teletica, SBC Americas melaporkan bahwa regulator perjudian menerima lima penawaran, sementara proposal diajukan oleh perwakilan hukum melalui surat resmi.

Berdasarkan laporan sebelumnya, Manajer Pemasaran JPS, Evelyn Blanco menjelaskan…

“Dewan Perlindungan Sosial adalah satu-satunya administrator yang terlibat dalam proses ini, perusahaan yang berpartisipasi disaring, dua perusahaan legal dipilih [di masing-masing modalitas], dua untuk taruhan, dua untuk lotere elektronik dan dua untuk permainan lotere (kartu gosok elektronik) . Perusahaan-perusahaan itu yang akan melapor ke JPS, tidak ada perantara di sini.”

Biaya Terkait

enurut laporan pada hari Senin, masing-masing operator yang dipilih oleh regulator akan diminta untuk menyerahkan deposit antara $ 100.000 dan $ 200.000 kepada regulator perjudian, sementara tambahan $ 250.000 juga dibayarkan ke JPS sebagai jaminan.

Selain itu, Dewan akan mempertahankan 70 persen dari keuntungan, dan seperti yang dinyatakan sebelumnya oleh manajer pemasaran Blanco, tidak akan ada perantara yang terlibat dalam proses tersebut. Aspek kunci lainnya, database yang diusulkan bersama dengan game akan menjadi milik JPS.

Upaya Perlindungan Sosial

Presiden JPS, Esmeralda Britton dengan tegas menyatakan…

“Lembaga ini bermaksud untuk memastikan bahwa pendapatan yang dihasilkan untuk 500 program sosial yang bertujuan untuk membantu orang-orang rentan yang mendapatkan keuntungan dari uang yang berasal dari komersialisasi produk ini.”

JPS dilaporkan sebelumnya membagikan bahwa sebuah konsesi akan mengesahkan tiga platform individu, yang akan terdiri dari dua operator untuk setiap platform.

Britton melanjutkan dengan mengatakan…

“Selama hampir 176 tahun keberadaannya, Dewan telah menunjukkan kemampuannya untuk berevolusi dan beradaptasi dengan zaman baru. Kami percaya bahwa dalam kasus era digital, institusi ini berjalan di jalur transformasi teknologi yang memungkinkan kami memperkuat perlindungan sosial. ”

Laporan bulan lalu dari Lottery Daily, yang merupakan bagian dari SBC News Network, melaporkan bahwa untuk berpartisipasi dalam proses tersebut, masing-masing operator diharuskan membayar deposit antara $ 160 dan $ 320 ke JPS, sambil juga membayar biaya tambahan. $ 400 sebagai jaminan.

Pengawasan Platform Judi Online

Juga termasuk dalam laporan 17 Maret, setelah pasar game online dibuka di negara Amerika Tengah, JPS berencana untuk meninjau trio platform melalui program percontohan yang akan mengujinya untuk jangka waktu satu tahun, sementara modifikasi apa pun akan dijual. berbasis volume.

General Manager JPS, Marilyn Solano Chinchilla juga dilaporkan menyatakan pada saat itu…

“Kami mengubah industri game dengan mempertahankan kendali lotere negara bagian, yang menurut undang-undang adalah tanggung jawab kami. Selain itu, ini tidak memengaruhi vendor lotre, dan ini juga memperluas alternatif bagi pemain.”

CR Lanskap Judi Online

Perlu diperhatikan bahwa meskipun secara teknis perjudian online adalah ilegal di Kosta Rika, ini lebih merupakan formalitas karena secara historis pemerintah tidak diketahui mengambil tindakan terhadap aktivitas tersebut. Selama operator menahan diri untuk tidak menawarkan layanan mereka kepada penduduk negara, mereka dapat hadir di sana, karena hingga saat ini, belum ada badan perizinan atau pengawas yang sebenarnya.

Tahun lalu, Blanco JPS mengungkapkan dalam sebuah wawancara dengan program televisi Spanyol TeleDiario bahwa pasar lotere ilegal di Kosta Rika bernilai $ 380 juta, terutama karena kemudahan pengumpulan hadiah, dan juga mewakili 46 persen pasar, menurut sebuah Laporan 13 November 2020.

Baca juga: Tren Baru dalam Judi Online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *