UU Anti Pencucian Uang Perjudian Online Baru Filipina

Operator perjudian online yang berbasis di Filipina akan menghadapi persyaratan Anti-Money Laundering (AML) atau anti pencucian uang yang lebih ketat karena negara tersebut bertujuan untuk menghindari ‘daftar abu-abu’ oleh pengawas keuangan global.

Minggu lalu, kedua badan legislatif Filipina menyetujui versi revisi Anti-Money Laundering Act (AMLA) atau undang-undang anti pencucian uang negara itu yang mencakup Operator Permainan Lepas Pantai Filipina atau lebih dikenal dengan Philippine Offshore Gaming Operators (POGO) dan penyedia layanan mereka di bawah definisi AMLA tentang ‘orang yang dilindungi’.

AMLA, yang disetujui pada tahun 2001, telah diubah pada tahun 2017 untuk memasukkan operator kasino berbasis darat dan online negara, serta mitra operator junket kasino, di bawah definisi orang yang tercakup. (Meskipun kritikus menyatakan kekecewaan pada ambang moneter yang tinggi untuk melaporkan transaksi yang dicurigai.)

Namun, RUU yang diamandemen tidak mencakup ratusan penyedia layanan POGO, yang ditandai sebagai area yang menjadi perhatian Anti-Money Laundering Council (AMLC) Maret lalu. AMLC juga menyatakan keprihatinan atas kurangnya komitmen banyak POGO untuk mengamati persyaratan tahu-pelanggan-Anda (KYC) mereka yang baru.

Amandemen tersebut memberi AMLC kekuatan untuk mengeluarkan surat panggilan pengadilan kepada operator perjudian dan untuk melakukan upaya pencarian dan penyitaan jika perusahaan terbukti tidak mau bekerja sama. Perubahan tersebut juga mencakup tindak pidana perpajakan sebagai tindak pidana asal dari pencucian uang.

AMLA yang direvisi masih membutuhkan tanda tangan dari Presiden Filipina Rodrigo Duterte untuk berlaku. Duterte diharapkan menandatangani RUU yang direvisi untuk mengurangi kemungkinan bahwa Satuan Tugas Aksi Keuangan (FATF) akan menepati ancamannya untuk menempatkan Filipina pada ‘daftar abu-abu’ yurisdiksi yang dianggap tidak cukup berkomitmen untuk mengurangi aktivitas pencucian uang.

FATF menempatkan Filipina dalam daftar abu-abu pada tahun 2000 dan butuh lima tahun bagi negara tersebut untuk keluar dari aula memalukan itu. Amandemen AMLA 2017 datang setelah FATF mengancam akan mengembalikan negara itu ke sin bin karena membebaskan operator perjudian dari kategori orang yang tercakup dalam pembaruan AMLA 2013.

Duterte dikatakan memiliki ketakutan yang sama dengan para legislator bahwa kembali ke daftar abu-abu akan berdampak negatif pada ekonomi yang sudah berjuang yang direndahkan oleh pandemi. Yang menjadi perhatian khusus adalah kemungkinan kenaikan biaya yang dikenakan pada pengiriman uang yang dikirim ke Filipina oleh gerombolan pekerja asing luar negeri Filipina.

Tenggat terakhir FATF bagi Filipina untuk menangani AML dengan lebih serius seharusnya Oktober lalu, tetapi efek pandemi yang masih ada membuat FATF memperpanjang tenggat waktu itu menjadi 1 Februari. FATF dilaporkan akan memutuskan pada bulan Juni apakah peraturan baru cukup keras. untuk menjaga Filipina dalam buku-buku bagusnya.

Sektor POGO telah dihancurkan oleh kombinasi pembatasan pandemi dan peningkatan pengawasan pemerintah. POGO mendapatkan jeda yang semakin langka bulan ini karena Mahkamah Agung memberlakukan pajak omset perjudian 5% baru tetapi jumlah POGO yang tertarik untuk mempertahankan lisensi Filipina mereka terus menyusut.

Baca Juga: Manila Melenggangkan Judi Online Untuk Mengimbangi Pembatasan Selama Pandemi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *