Negara-negara Asia sekali lagi menutup perbatasannya

Pasar game Asia mungkin mengalami kemunduran lain karena beberapa negara sekali lagi menutup perbatasannya.

Lonjakan kasus baru-baru ini di Hong Kong menghentikan rencana untuk membuka kembali perbatasan antara kota dan Makau, di mana warga Hong Kong menghasilkan hampir 10-15% dari pendapatan perjudian.

Filipina mengumumkan orang asing dilarang memasuki negara itu dari 20 Maret hingga 18 April. Keputusan itu diambil setelah lonjakan kasus Covid-19 baru, dengan varian baru yang ditemukan. “Kami perlu menerapkan tindakan tegas ini untuk mencegah penyebaran lebih lanjut dari virus ini dan varian barunya,” kata juru bicara Pemerintah. Pembatasan perjalanan berlaku untuk warga negara Filipina yang bekerja di luar negeri, meskipun ada beberapa pengecualian.

Kamboja juga melarang perjalanan keluar untuk warganya, tetapi GGRAsia melaporkan tidak jelas apakah larangan tersebut berlaku untuk perbatasan darat saja, atau jika perjalanan udara juga dilarang. Larangan perjalanan diterapkan karena penyebaran pandemi; provinsi tempat kasino negara itu berada mencatat sejumlah besar kasus positif.

Perjalanan ke Jepang juga dipengaruhi oleh situasi global. Organisasi Pariwisata Nasional Jepang (JNTO) melaporkan jumlah pengunjung pada Februari 2021 turun menjadi 7.400, penurunan 99% tahun-ke-tahun dan penurunan 17 bulan berturut-turut.

“Karena penyebaran COVID-19 di akhir Januari, banyak negara memberlakukan pembatasan perjalanan ke luar negeri dan Jepang memberlakukan pembatasan karantina yang lebih ketat dan membatalkan visa di antara langkah-langkah lainnya,” kata JNTO.

Organisasi tersebut mencatat bahwa perjalanan wisata internasional tetap stagnan karena pandemi, dan Jepang terus mengamati dengan cermat pembatasan perjalanan dan tren pasar masing-masing negara.

Baca juga:Las Vegas Sands Corporation Mengincar Investasi Asia di Masa Depan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *